Arkib

Roh

PROSES KEJADIAN MANUSIA

Proses penciptaan kita semenjak di alam rahim hinggalah tiba saat kelahiran seorang makhluk yang bernama manusia.

Subhaanallah..
Allahlah sebaik-baik pencipta segala sesuatu..

Insan yang lengkap:

PERJALANAN ROH MANUSIA

HADITH PERTAMA
Dari Kitab An Naso ihud diniyyatu wal wasoyal imaniyyatu (Nasihat Agama dan Wasiat Iman).
Oleh Imam Habib Abdullah Haddad.

Hadith di bawah ini dicatat oleh Al-Hafizh As-Sayuthi rahimahullah di dalam kitabnya Syarhus-Shudur,
yang menurutnya telah dikeluarkan oleh Ibnu Abid-Dunya dan Abu Nu’aim.

Daripada Jabir bin Abdullah ra berkata: “Saya pernah mendengar Rasulullah saw bersabda:

“Sesungguhnya anak adam itu sentiasa dalam lalai tentang apa yang dijadikan Allah baginya. Sessungguhnya ketika ia dicipta oleh Tuhan, berkata Tuhan kepada malaikat: catitkanlah rezekinya! catitkanlah jalan hidupnya! catitkanlah ajalnya! catitkanlah sama ada kesudahannya celaka atau bahagia! Sesudah menjalankan tugas Malaikat itu pun kembali.

Kemudian ditugaskan dua malaikat pula untuk menuliskan semua kebajikan dan kejahatan orang itu seumur hidupnya. Apabila ia menemui ajalnya (mati), kedua malaikat tadi pun berangkat kembali.

Lalu ditugaskan Allah Malakul-Maut (Izrail) untuk mengambil nyawanya. Setelah selesai dikuburkan, rohnya dikembalikan ke jasad. Ketika itu tibalah dua malaikat lain (Mungkar dan Nakir) untuk menyoalnya. Setelah selesai di soal, keduanya pun kembalilah.

Apabila tiba saat (hari kiamat) masing-masing malaikat yang menulis kebajikan dan yang menulis kejahatan itu turun semula dengan sebuah buku catitan, lalu buku catitan itu digantungkan di leher orang itu, sambil keduanya mengiring orang itu, yang satu sebagai pemimpin dan yang stau lagi sebagai penyaksi.

Kemudian Rasulullah saw bersabda lagi: Sesungguhnya suatu perkara besar sedang menanti kamu di hari muka, yang mana kamu tiada langsung tertanggung olehnya, maka hendaklah kamu memohon pertolongan Allah yang Maha Agung.”

SUARA YANG DIDENGAR OLEH MAYAT

Yang Akan Mengikut Mayat Ada Tiga Perkara iaitu:

1. Keluarga

2.. Hartanya

3. Amalnya

Ada Dua Yang Kembali Dan Satu akan Tinggal Bersamanya iaitu:

1. Keluarga dan Hartanya Akan Kembali

2. Sementara Amalnya Akan Tinggal Bersamanya.

MAKA KETIKA ROH MENINGGALKAN JASAD

Terdengarlah Suara Dari Langit Memekik, ‘Wahai Fulan Anak Si Fulan..

• – Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia, Atau Dunia Yang Meninggalkanmu?

• – Apakah Kau Yang Telah Mengumpul Harta Kekayaan, Atau Kekayaan Yang Telah Mengumpulmu?

• – Apakah Kau Yang Telah Menumpuk Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menumpukmu?

• – Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Telah Menguburmu?’

KETIKA MAYAT TERGELETAK AKAN DIMANDIKAN

Terdengar Dari Langit Suara Memekik, ‘Wahai Fulan Anak Si Fulan…

• – Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat, Mengapa Kini Terkulai Lemah?

• – Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih, Mengapa Kini Bungkam Tak Bersuara?

• – Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar, Mengapa Kini Tuli Dari Seribu Bahasa?

• – Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia, Mengapa Kini Ghaib Tak Bersuara?

KETIKA MAYAT SIAP DIKAFANKAN

Suara Dari Langit Terdengar Memekik,’Wahai Fulan Anak Si Fulan

• – Berbahagialah Apabila Kau Bersahabat Dengan RedhaMU

• – Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah

• – Kini Kau Tengah Berada Dalam Sebuah Perjalanan Nun Jauh Tanpa Bekal

• – Kau Telah Keluar Dari Rumahmu Dan Tidak Akan Kembali Selamanya

• – Kini Kau Tengah Safar Pada Sebuah Tujuan Yang Penuh Pertanyaan.’

KETIKA JENAZAH DI USUNG

Terdengar Dari Langit Suara Memekik, ‘Wahai Fulan Anak Si Fulan..

• – Berbahagialah Apabila Amalmu Adalah Kebajikan

• – Berbahagialah Apabila Matimu Diawali Taubat

• – Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Taat.’

KETIKA MAYAT SIAP DISEMBAHYANGKAN

Terdengar dari Langit Suara Memekik, ‘Wahai Fulan Anak Si Fulan..

• – Setiap Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Lihat Hasilnya Di Akhirat

• – Apabila Baik Maka Kau Akan Melihatnya Baik

• – Apabila Buruk, Kau Akan Melihatnya Buruk.’

KETIKA MAYAT DIBARINGKAN DI LIANG LAHAD

terdengar Suara Memekik Dari Langit,’Wahai Fulan Anak Si Fulan…

• Apa Yang Telah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini

Wahai Fulan Anak Si Fulan…

• – Dahulu Kau Tertawa, Kini Dalam Perutku Kau Menangis

• – Dahulu Kau Bergembira,Kini Dalam Perutku Kau Berduka

• – Dahulu Kau Bertutur Kata, Kini Dalam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa.’

KETIKA SEMUA MANUSIA MENINGGALKANNYA SENDIRIAN

Allah Berkata Kepadanya, ‘Wahai Hamba-Ku…. .

• Kini Kau Tinggal Seorang Diri

• Tiada Teman Dan Tiada Kerabat

• Di Sebuah Tempat Kecil, Sempit Dan Gelap..

• Mereka Pergi Meninggalkanmu. … Seorang Diri

• Padahal, Kerana Mereka Kau Pernah Langgar Perintahku

• Hari Ini,…. Akan Kutunjukan Kepadamu

• Kasih Sayang-Ku

• Yang Akan Takjub Seisi Alam

• Aku Akan Menyayangimu

• Lebih Dari Kasih Sayang Seorang Ibu Pada Anaknya’.

Kepada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman , ‘Wahai Jiwa Yang Tenang

• Kembalilah Kepada Tuhanmu

• Dengan Hati Yang Puas Lagi Diredhai-Nya

• Maka Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba- Ku

• Dan Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku’

17 TANDA-TANDA MATI DALAM KEADAAN BAIK

Alamat mati dalam Husnulghathimah (keadaan baik):

1.. Sempat mengucap dua kalimah syahadah.

2.. Berpeluh didahi.
Sabda Rasulullah:”Bahawa matinya seseorang mukmin itu dengan keluarnya peluh didahi”,
Riwayat oleh Ahamd dan Termidzi.

3.. Mati pada malam atau hari Jumaat.
Sabda Rasulullah “Tidak seorang muslim pun yang mati pada hari atau malam Jumaat melainkan Allah akan menjaganya dari fitnah kubur.”

4.. Mati di medan perang kerana membela agama Allah.

5.. Bagi orang yang mati syahid ada 6 kelebihan:
i) Akan diampuni dengan serta merta dosanya serta diperlihatkan tempat duduknya disyurga (kecuali m! ereka yang masih ada urusan hutang).
ii) Diselamatkan dari seksa kubur.
iii) Aman dari ketakutan yang teramat besar dan dahsyat.
iv) Diperhiasi dengan iman.
v) Dikahwinkan dengan bidadari (semiskin – miskin ialah 49 bidadari).
vi) Dapat memberi syafaat kepada 70 orang keluarganya. Riwayat oleh Termizi, Ahamd dan Ibnu Majah.

6.. Mati kerana melahirkan anak.

7.. Mati kerana taun,
Sabda Rasulullah, “taun itu satu kematian syahid bagi setiap mukmin”. (Hendaklah ia sabar dan redha menganggungnya). Riwayat oleh Muslim.

8.. Mati akibat sakit perut maka ia mati syahid,
sabda Rasulullah. Dan barang siapa mati kerana sakit perut maka ia mati syahid”.
Riwayat oleh Muslim.

9.. Mati tengelam dan tertimbus oleh bangunan.

10.. Mati terbakar. Riwayat Tabrani.

11.. Mati dalam nifas. Riwayat At Tabrani.

12.. Mati kerana sakit TB.
Sabda Rasulullullah, “orang yang mati kerana menanggung penyakit kurus kering ia mati syahid.”
Riwayat Tabrani.

13.. Mati akibat luka perang di jalan Allah.
Sabda Rasulullah :”Barangsiapa yang luka kerana perang di jalan Allah itu mati, maka beerti ia syahid, atau kena pijak oleh unta atau kudanya atau ia mati ditempat tidurnya (setelah berperang itu) denga! n sebab apa – apa pun yang dikehendaki oleh Allah, maka sesungguhnya ia adalah mati syahid dan akan masuk syurga”. Riwayat Daud.

14.. Mati mempertahankan harta. Riwayat Bokhari.

15.. Mati kerana mempertahankan diri. Sabda Rasulullah “Barangsiapa terbunuh kerana mempertahankan darahnya (dirinya) maka ianya mati syahid.” Riwayat Abu Daud.

16.. Mati dalam bersiap – siap untuk berperang dijalan Allah.

17.. Mati ketika sedang beramal soleh seperti sedang menuntut ilmu(ilmu yang dibolehkan oleh Islam) dimasjid atau sedang berdakwah..

Berkata Abu Laith,
“Barangsiapa yang ingin selamat dari seksa kubur maka haruslah ia
melazimi 4 perkara dan meninggalkan 4 perkara:
1.. Menjaga sembahyang 5 waktu.
2.. Banyak bersedekah.
3.. Banyak membaca Al Quran.
4.. Banyak bertasbih.

Dan hendaklah ia meninggalkan:
1.. Meninggalkan dusta.
2.. Meninggalkan sifat khianat.
3.. Meninggalkan sifat mengadu – domba.
4.. Mejaga Kencing.

DATANGNYA MALAIKAT PENCABUT NYAWA

Baginda Rasulullah S.A.W. Bersabda :

“Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan
Malaikat kedalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka
menarik rohnya melalui kedua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut.

Setelah itu datang pula sekumpulan Malaikat yang lain masuk menarik roh
dari lutut hingga sampai keperut dan kemudian mereka keluar.

Datang lagi satu kumpulan Malaikat yang lain masuk dan
menarik rohnya dari perut hingga sampai kedada dan kemudian mereka
keluar.

Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan Malaikat masuk dan menarik roh
dari dadanya hingga sampai ke kerongkongan dan itulah yang dikatakan saat
Nazak orang itu.”

Sambung Rasulullah S.A.W. lagi :
“Kalau orang yang Nazak itu orang beriman, maka Malaikat Jibril A.S akan
menebarkan sayapnya yang disebelah kanan sehingga orang yang Nazak itu
dapat melihat kedudukannya di Syurga. Apabila orang yang beriman itu
melihat Syurga, maka dia akan lupa kepada orang-orang yang
disekelilingnya. Ini adalah karena sangat rindunya
pada Syurga dan melihat terus pandangannya kepada sayap Jibril A.S.”

Kalau orang yang Nazak itu orang Munafik,
maka Jibri A.S. akan menebarkan sayap disebelah kiri.
Maka orang yang Nazak itu dapat melihat kedudukannya di Neraka
dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang disekelilingnya.
Ini adalah karena terlalu takutnya apabila melihat
neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.

Dari sebuah Hadits bahwa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin
itu dicabut nyawanya, maka datanglah Malaikat maut. Apabila Malaikat maut
hendak mencabut roh orang Mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah Dzikir
dari mulut orang Mukmin itu dengan berkata :
“Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini karena orang ini
senantiasa menjadikan lidahnya ber-Dzikir kepada Allah S.W.T.”

Setelah Malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka diapun kembali
kepada Allah S.W.T. dan menjelaskan apa yang diucapka oleh lidah orang Mukmin
itu. Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud :
“Wahai Malaikat maut, kamu cabutlah rohnya dari arah lain.”

Sebaik Malaikat maut mendapat perintah dari Allah S.W.T. maka Malaikat
maut pun mencoba mencabut roh orang Mukmin dari arah tangan. Tetapi
keluarlah sedekah dari arah tangan kanan orang Mukmin itu, keluarlah
usapan kepala anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu.

Maka berkata tangan :
“Tidaklah ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang Mukmin dari arah ini,
tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim
dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan.”

Oleh karena itu Malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang Mukmin dari
arah kanan maka Malaikat maut mencoba pula dari arah kakinya.

Malangnya Malaikat maut juga gagal
melakukan sebab kaki berkata :
“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini juga karena kaki ini
senantiasa berjalan berulang kali mengerjakan shalat
dengan berjema’ah dan kaki ini juga berjalan menghadiri Majlis-majlis ilmu.

” Apabila gagal Malaikat maut mencabut roh orang-orang Mukmin dari arah
kaki, maka Malaikat maut mencoba pula dari arah telinga. Sebaik saja
Malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata :
“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini karena telinga ini
senantiasa mendengar bacaan Al-Qur’an dan Dzikir”

Akhirnya Malaikat maut mencoba mencabut nyawa orang Mukmin dari arah mata
tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata :
“Tidak ada jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini senantiasa melihat beberapa
Mushaf dan Kitab-kitab dan mata ini senantiasa menangis karena ketakutan kepada Allah S.W.T.”

“Setelah gagal maka Malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T.. Kemudian
Allah berfirman yang maksudnya :
“Wahai Malaikat Ku, tulis AsmaKu ditelapak tanganmu
dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu”.

Setelah mendapat perintah Allah maka Malaikat mautpun menghampiri roh
orang Mukmin dan menunjukkan Asma Allah S.W.T.
maka keluarlah roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.

Abu Bakar R.A telah ditanya kemana roh pergi setelah keluar dari jasad.
Maka berkata Abu Bakar R.A. :
“Roh itu pergi menuju ke tujuh tempat ” :
1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga Addin
2. Roh para Ulama menuju ke Syurga Firdaus
3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga Illiyna
4. Roh para Syuhada berterbangan seperti burung di Syurga mengikuti
kehendak mereka
5. Roh para Mukmin yang berdosa akan tergantung diudara tidak dibumi dan
tidak dilangit sampai Hari Kiamat
6. Roh anak-anak yang beriman akan berada digunung dari Minyak Misik
7. Roh orang-orang Kafir akan berada dalam Neraka Sijjin, mereka disiksa
beserta jasadnya sampai Hari Kiamat.

Telah bersabda Rasulullah S.A.W. :
“Tiga kelompok manusia yang akan dijabat tangannya oleh para Malaikat
pada hari mereka keluar dari kuburnya :
1. Orang-orang yang mati Syahid
2. Orang-orang yang mengerjakan shalat malam dalam bulan Ramadhan
3. Orang yang berpuasa di hari Arafah

TANDA-TANDA KEMATIAN

100 HARI SEBELUM MATI

Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya
akan disedari oleh mereka-mereka yang dikehendakinya.
Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma
samada mereka sedar atau tidak sahaja. Tanda ini akan berlaku
lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut
sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan
mengigil.
Contohnya seperti daging lembu yang baru disembelih dimana jika
diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut
seakan-akan bergetar. Tanda ini rasanya lazat dan bagi mereka sedar
dan berdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka
getaran ini akan berhenti dan hilang setelah kita sedar akan
kehadiran tanda ini. Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau
mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal
kematian , tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang
munafaat. Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah
peluang terbaik untuk memunafaatkan masa yang ada untuk
mempersiapkan diri dengan amalan dan
urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.

40 HARI SEBELUM MATI

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita
akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita
akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arash Allah SWT. Maka
malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat
persediaannya ke atas kita antaranya ialah ia akan mula mengikuti
kita sepanjang masa. Akan terjadi malaikat maut ini akan
memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka
yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika.
Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk
mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan
dicabutnya.

7 HARI SEBELUM MATI

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan
musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba-
tiba ianya berselera untuk makan.

3 HARI SEBELUM MATI

Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita
iaitu diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka
berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis
dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika
ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang
sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita
melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian
hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang
terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

1 HARI SEBELUM MATI

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan
di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita
tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

TANDA AKHIR

Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk
di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan
naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah
syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikat maut untuk
menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan
sekarang akan mematikan pula.

TANDA-TANDA SAAT KEMATIAN

a). 100 hari : Seluruh badan rasa bergegar.
b). 60 hari : Pusat rasa bergerak-gerak.
c). 40 hari : Daun dengan nama orang yang akan mati di Arash akan jatuh
dan malaikat maut pun datang kepada kepada orang dengan nama
tersebut lalu mendampinginya sehingga saat kematiannya.
Kadang-kadang orang yang akan mati itu akan merasa atau nampak
kehadiran malaikat maut tersebut dan akan sering kelihatan seperti sedang
rungsing.
d). 7 hari : Mengidam makanan.
e). 5 hari : Anak lidah bergerak-gerak.
f). 3 hari : Bahagian ditengah-tengah dahi bergerak-gerak.
g). 2 hari : Seluruh dahi rasa bergerak-gerak.
h). 1 hari : Terasa bahagian ubun bergerak-gerak diantara waktu Subuh dan Asar.
i). Saat terakhir : Terasa sejuk dari bahagian pusat hingga ketulang
Solbi (dibahagian belakang badan), bahkan bila sudah merasa tanda yang terakhir sekali,
mengucap dalam keadaan Qiam dan jangan lagi berbicara.

SAAT KELUARNYA ROH DARI JASAD

kisah saat apabila berpisahnya roh dari jasad… kisah ini diceritakan sendiri oleh Rasulullah SAW kpd Isterinya Saidatina Aisyah r.a..

Dalam sebuah hadith daripada Aisyah r.a katanya, “Aku sedang duduk bersila di dalam
rumah. Tiba-tiba Rasulullah s.a.w. datang dan masuk sambil memberi salam kepadaku.
Aku segera bangun kerana menghormati dan memuliakannya sebagaimana
kebiasaanku di waktu baginda masuk ke dalam rumah. Rasulullah s.a.w. bersabda,
“Duduklah di tempat duduk, tidak usahlah berdiri, wahai Ummul Mukminin.” Maka
Rasulullah s.a.w. duduk sambil meletakkan kepalanya di pangkuanku, lalu baginda
berbaring dan tertidur.

Maka aku hilangkan uban pada janggutnya, dan aku dapat 19 rambut yang sudah putih.
Maka terfikirlah dalam hatiku dan aku berkata, “Sesungguhnya baginda akan
meninggalkan dunia ini sebelum aku sehingga tetaplah satu umat yang ditinggalkan
olehnya nabinya.” Maka aku menangis sehingga mengalir air mataku jatuh menitis pada
wajah baginda. Baginda s.a.w. terbangun dari tidurnya seraya bertanya, “Apakah
sebabnya sehingga engkau menangis wahai Ummul Mukminin?” Masa aku ceritakan
kisah tadi kepadanya, lalu Rasulullah s.a.w. bertanya, “Keadaan bagaimanakah yang
hebat bagi mayat?” Kataku, “Tunjukkan wahai Rasulullah!”

Rasulullah s.a.w. berkata, “Engkaulah katakan!,” Jawab Aisyah r.a : “Tidak ada keadaan
lebih hebat bagi mayat ketika keluarnya mayat dari rumahnya di mana anak-anaknya
sama-sama bersedih hati di belakangnya. Mereka sama-sama berkata, “Aduhai ayah,
aduhai ibu! Ayahnya pula mengatakan: “Aduhai anak!”

Rasulullah s.a.w. bertanya lagi:
“Itu juga termasuk hebat. Maka, manakah lagi yang lebih hebat daripada itu?” Jawab
Aisyah r.a : “Tidak ada hal yang lebih hebat daripada mayat ketika ia diletakkan ke
dalam liang lahad dan ditimbuni tanah ke atasnya. Kaum kerabat semuanya kembali.
Begitu pula dengan anak-anak dan para kekasihnya semuanya kembali, mereka
menyerahkan kepada Allah berserta dengan segala amal perbuatannya.” Rasulullah
s.a.w. bertanya lagi, “Adakah lagi yang lebih hebat daripada itu?” Jawab Aisyah, “Hanya
Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih tahu.”

Maka bersabda Rasulullah s.a.w.: “Wahai Aisyah, sesungguhnya sehebat-hebat
keadaan mayat ialah ketika orang yang memandikan masuk ke rumahnya untuk
memandikannya. Maka keluarlah cincin di masa remaja dari jari-jarinya dan ia
melepaskan pakaian pengantin dari badannya. Bagi para pemimpin dan fuqaha, sama
melepaskan serban dari kepalanya untuk dimandikan.”Di kala itu rohnya memanggil,
ketika ia melihat mayat dalam keadaan telanjang dengan suara yang seluruh makhluk
mendengar kecuali jin dan manusia yang tidak mendengar. Maka berkata roh, “Wahai
orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah, lepaskanlah pakaianku
dengan perlahan-lahan sebab di saat ini aku berehat dari kesakitan sakaratul maut.”

Dan apabila air disiram maka akan berkata mayat, “Wahai orang yang memandikan akan roh Allah, janganlah engkau menyiram air dalam keadaan yang panas dan janganlah pula dalam keadaan sejuk kerana tubuhku terbakar dari sebab lepasnya roh,”

Dan jika mereka memandikan, maka berkata roh: “Demi Allah, wahai orang yang
memandikan, janganlah engkau gosok tubuhku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka
dengan keluarnya roh.”

Apabila telah selesai dari dimandikan dan diletakkan pada kafan serta tempat kedua telapaknya sudah diikat, maka mayat memanggil, “Wahai orang yang memandikanku, janganlah engkau kuat-kuatkan dalam mengafani kepalaku sehingga aku dapat melihat wajah anak-anakku dan kaum keluargaku sebab ini adalah penglihatan terakhirku pada mereka. Adapun pada hari ini aku dipisahkan dari mereka dan aku tidakakan dapat
berjumpa lagi sehingga hari kiamat.”

Apabila mayat dikeluarkan dari rumah, maka mayat akan menyeru, “Demi Allah, wahai jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi janda, maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim,
janganlah menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari ini aku akan dikeluarkan dari rumahku dan meninggalkan segala yang kucintai dan aku tidak lagi akan kembali untuk selama-lamanya.”

Apabila mayat diletakkan ke dalam keranda, maka berkata lagi mayat, “Demi Allah, wahai jemaahku, janganlah kamu percepatkan aku sehingga aku mendengar suara ahliku, anak-anakku dan kaum keluargaku. Sesungguhnya hari ini ialah hari perpisahanku dengan mereka sehingga hari kiamat.”

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 146 other followers