Janganlah duduk-duduk di jalan

PENUHI 13 HAK DI JALAN

Al-A’mal bil Khawatim
Sa’ad bin Sa’id Al-Hajri

Agama islam kita adalah agama yang kesucian, kemurnian, dan kebersihan. Pertama-tama ia membersihkan hati, kemudian ia membersihkan anggota-anggota tubuh, menjaga harta, akal dan kehormatan.

Di antara hal yang diperhatikan oleh islam adalah jalan-jalan (tempat orang lalu lalang). Islam menetapkan adab yang harus dilakukan oleh seorang muslim di jalan agar ia dapat menjaga dirinya dan menjaga hak orang lain.

Pada asalnya duduk-duduk di jalan mereupakan sesuatu yang tidak disukai menurut syariat, kerana kesan yang ditumbulkannya, seperti menyempitkan orang yang lalu. Selain itu duduk-duduk di jalan dapat menyebabkan seseorang jatuh kepada hal-hal yang dilarang dalam syariat. seperti memandang kepada wanita, menyibukkan hati dengan urusan orang lain, bersangka buruk kepada orang lain, dan menuduh orang berdasarkan sifat lahiriah mereka.

Kerana itu Nabi saw mengingatkan agar para sahabat tidak duduk-duduk di jalan. Para sahabat memberitahu bahawa mereka perlu duduk di jalan kerana dapat memuat mereka berkumpul, sedangkan kebanyakan rumah mereka itu sempit. Maka nabi pun mengizinkannya, asalkan mereka memenuhi adabnya dan melaksanakan hak-haknya.

Para ulama telah menghimpun adab-adab di jalan yang mencapai 13 adab seperti:
1. Menundukkan pandangan.
2. Cegah gangguan yang akan menimpa orang yang lalu, baik berupa ucapan atau perbuatan.
3. Menjawab salam.
4. Memerintahkan kebaikan.
5. Melarang kemungkaran.
6. Mendoakan orang.
7. Membantu orang yang memerlukan dengan membawakan barangnya.
8. Menolong orang yang memerlukan pertolongan.
9. Memberi tunjuk kepada orang yang sedang dalam perjalanan.
10. Menolong orang yang dizalimi dan bantu hadapi orang yang menzalimi.
11. Mengingat Allah supaya tidak disibukkan dan dilalaikan dengan apa-apa yang ada dijalan.
12. Berkata-kata yang baik.
13.Sebarkan salam.

Allah sungguh akan menyiksa orang yang mengabaikan hak-hak ini dan memperlihatkan kepadanya kesan dari perlanggarannya.

Mengapa kita tidak mengambil pelajaran dari orang-orang yang telah mengkhianati hak-hak jalan dan membiarkan pandangannya menikmati hal yang diharamkan?

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: