Nota renungan di tahun baru

RENUNGAN DI TAHUN BARU

Kitab: Sinaran iman di sebalik kekalutan
Imam Hassan Al-Banna

Wahai orang yang sedang kebingungan di padang kehidupan, sampai bilakah engkau hidup dalam petualangan dan kesesatan padahal di tanganmu ada pelita yang bersinar terang?

‘Telah datang kepadamu cahaya dan kitab yang terang dari Allah. Allah membimbing kamu dengannya, siapa yang mengikuti redha-Nya ke jalan keselamatan. dan membawa mereka dengan izin-Nya. Keluar dari kegelapan menuju cahaya. Menunjuki mereka jalan yang lurus.’ -Surah Al-Maidah ayat 15-16.

wahai saudara yang sedang penat dan letih, yang tersungkur di bawah tindihan noda dan dosa, kepadamu kusampaikan bisikan kata bahawa pintu ampunan Tuhanmu luas terbuka. Dan ratap tangis orang yang bersalah lebih di sukai daripada doa orang yang patuh.

Duduklah engkau di malam sunyi, berbisik kepada Ilahi, menghadap dengan sepenuh hati. Titiskanlah air mata penyesalan dan kesedihan, ucapkanlah kalimat istighfar dan kata taubat. Semoga Allah menghapuskan semua noda dan dosamu dan mengangkat tinggi darjatmu. Dan semoga pula engkau menjadi orang yang di dekatkan kepada-Nya.

‘Sungguh! Allah cinta orang yang taubat Dan cinta orang yang bersuci diri.’ -Surah Al-Baqarah ayat 222.

Alangkah dekatnya Tuhanmu kepada dirimu, sedangkan engkau tidak mahu mendekati-Nya. Alangkah cintanya Dia kepadamu, sedangkan engkau tidak mahu mencintai-Nya. Alangkah besarnya kasih sayang-Nya kepadamu, sedangkan engkau melupakan hal itu.

Rasulullah saw bersabda:
‘Sesungguhnya Allah Taala membuka tangan-Nya pada waktu malam supaya bertaubat orang yang melakukan kesalahan pada siang hari dan Dia membuka tangan-Nya pada waktu siang supaya bertaubat orang yang melakukan kesalahan pada malam hari. Begitulah hingga matahari terbit dari barat.’ -Riwayat Muslim.

Tahun demi tahun yang baru lagi,
Masa berlalu dan kita hanya boleh sesali dosa-dosa. Maka kita perlu mengatur langkah sebaik-baiknya agar tidak tergelincir lagi.
Dan untuk menghadapi masa yang akan datang, kita buat persiapan berupa hati yang bersih, niat yang suci, dan kemahuan yang kuat untuk melakukan kebajikan.

‘Dan akan Kami tempatkan timbangan keadilan pada hari kebangkitan, sehingga tiada seseorang dirugikan sedikit pun, Dan jika ada seberat biji sawi pun (amalan), tentulah Kami akan datangkan pahalanya. Dan cukuplah Kami yang membuat perhitungan.’ -Surah Al-Anbiya ayat 47.

‘Sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat dan beriman. Yang berbuat amal kebajikan, kemudian bersedia menerima pimpinan.’ -Surah Thaha ayat 82.

Wahai saudara-saudara yang telah letih, yang tersungkur di bawah tindihan noda dan dosa-dosa, Janganlah anda berputus asa dan jangan pula putus harapan.

Inilah saat pengampunan yang datang bersamaan dengan datangnya tahun baru. Inilah hembusan angin penerimaan taubat yang dengan lemah lembut menerpa wajah baru yang molej dan indah. Inilah cahaya hidayah yang memancar bersamaan dengan terbitnya bulan sabit yang cerah dan indah.

Advertisements
%d bloggers like this: