Arkib

Bersuci

TOHARAH: Bersuci

Bersuci
Dari segi bahasa membawa maksud membersihkan.

Dari segi istilah feqah membawa maksud membersihkan diri dari hadas(yang keluar dari dua jalan) dan najis(sesuatu kotoran yang lekat pada badan, pakaian samaada berasal dari dalam atau luar diri manusia) bagi membolehkan mengerjakan ibadat.

Alatan Bersuci:

1.AIR
Air Mutlak.
-Yakni yang bersih, semata-mata air.
-Digunakan untuk mandi wajib, mandi sunat, dan membersihkan najis.

-Jenis-jenis air mutlak:
1.1.Air Hujan
1.2.Air Sungai
1.3.Air Laut
1.4.Air Mata Air
1.5.Air Embun
1.6.Air Perigi
1.7.Air Salji

-Hukum menggunakan air untuk beribadat adalah mesti ‘suci lagi menyucikan’.

-Sukatan bagi menentukan Air 2 Kolah:
a.Jika dikira dengan tin minyak tanah bersamaan 9 2/3 tin.
b.Sukatan timbangan bersamaan seberat 162.72 kg.
c.Sukatan ukuran tempat empat segi bersamaan berukuran 60 X 60 X 60 cm.

Terdapat 5 Bahagian air:

a.Air Mutannajis:
Yakni air yang kurang dari dua kolah, atau air yang lebih dua kolah tetapi
terkena najis sehingga berubah warna, rasa dan baunya.Hukumnya ‘tidak suci dan
tidak mensucikan’.Maka air jenis ini tidak boleh digunakan untuk bersuci.

b.Air Musta’mal:
Yakni air yang telah digunakan, manakala ia kurang dari dua kolah.
Hukumnya ‘suci tetapi tidak mensucikan’.

C.Air Makruh:
Yakni air yang tertegah menggunakannya tetapi sah digunakan.contohnya air yang
terjemur ditengah panas matahari didalam bekas yang boleh berkarat.
Hukumnya ‘suci lagi menyucikan’ tetapi makruh menggunakannya kerana
dikhuatiri akan terkena penyakit sopak.

d.Air Mutaghayyar:
Yakni air yang telah berubah salah satu dari sifatnya.Perubahan terjadi oleh
sebab yang berikut:
-bercampur benda suci seperti: susu, kopi dan teh.Ianya suci tetapi
tidak mensucikan.
-Air perigi atau kolam yang terjatuh daun atau kayu didalamnya dan
berubah warna, bau dan rasanya.Ataupun disebabkan lumpur yang ada
disekelilingnya maka ianya suci lagi menyucikan.
-Air yang berubah sebab bertakung lama.Ianya suci lagi menyucikan.

2. BATU
-Digunakan untuk beristinjak.

3. TANAH ATAU AIR BERCAMPUR TANAH
-Tanah(debu) digunakan untuk bertayammum.
-Digunakan untuk mencuci najis Mughallazah(najis berat).

4. BENDA-BENDA TAJAM PADA ZATNYA(seperti kapur barus).

BERSUCI DARI NAJIS DAN ISTINJAK

BERSUCI 1

Najis
Dari segi Istilah maksudnya ‘benda yang menegah sah ibadat kerananya’.

Dari segi Bahasa maksudnya ‘suatu benda yang kotor’.

Benda yang dihukumkan najis antaranya:
1-Babi, anjing serta keturunannya dan apa sahaja yang dihubungkan dengannya.
2-Arak, susu, nanah, darah, muntah dari binatang yang haram dimakan dagingnya.
3-Bahagian badan haiwan yang tercerai dari badannya semasa haiwan itu hidup.
4-Bangkai haiwan kecuali belalang dan ikan.
5-Dan semua jenis kekotoran.

Bahagian-bahagian najis:
A-Mughalazah
Merupakan najis berat, terdiri daripada babi dan anjing serta keturunannya dan apa-apa yang dihubungkan dengannya.
Cara membersihnya dengan menghilangkan najisnya dahulu kemudian dibasuh 7 kali dengan air mutlak dan sekali diantaranya menggunakan air yang bercampur tanah.

B-Mutawasitah
Merupakan najis pertengahan, terdiri daripada semua najis yang telah dinyatakan di atas kecuali najis mughalazah.
Cara membersihnya dengan mencucinya dengan air mutlak yang suci lagi menyucikan sehingga hilang bau, warna, rupa dan rasanya.

Terdapat 3 golongan iaitu:
1-Aini
Najis yang ada rupa, bau dan rasa.
Cara membersihnya dengan air mutlak.
2-Hukmi
Najis yang tiada rupa, rasa dan bau.
Cara membersih dengan menyiram air ke tempat yang terkena najis kemudian dilap
sehingga kering.
3-Mukhafafah
Merupakan najis ringan, terdiri daripada kencing kanak-kanak lelaki yang belum
berumur 2 tahun dan belum memakan sesuatu selain susu ibunya.
Cara membersihnya dengan memercikkan air ketempat terkena najis itu dan dilap
sehingga kering.

BERSUCI 2

Istinjak
Istinjak iaitu membersihkan sesuatu yang keluar dari dua jalan dan mengotorkan tempat keluarnya.

Hukum istinjak ialah wajib pada kita.

cara beristinjak:
1.Basuh dengan air-cara ini lebih senang dan lebih baik digunakan.
2.Kesat dengan batu atau benda kesat yang suci-cara ini kurang baik kecuali
ketiadaan air untuk digunakan.
3.Dengan kedua-duanya sekali-cara ini adalah yang paling afdhal.

Syarat beristinjak dengan air sahaja:
-Air digunakan mesti suci lagi menyucikan.
-Hilangkan sifat-sifat najis sebelum menggunakan air itu.

Syarat beristinjak dengan batu:
-Bukan yang bertulis nama Allah, ayat-ayat atau kalimah al-quran dan hadith nabi.
-Batu mesti bersih, kesat lagi suci dan boleh menghilangkan najis.
-Belum kering najis pada tempatnya.
-Tidak melebih najis dari tempat keluarnya.
-Mesti mengulanginya dengan 3 ketul batu berlainan.
-Batu atau benda padat yang digunakan mesti kering.
-Tidak basah najis dengan bercampur air.
-Benda padat yang munasabah seperti kertas, kayu, daun dan lain-lain.
-Tidak boleh guna benda seperti makanan contohnya roti dan pakaian.

SUDAHKAH ANDA MANDI WAJIB?

Mandi wajib merupakan perkataan yang mudah disebut, tetapi jangan terkejut jika dikatakan banyak umat Islam di tanahair kita yang tidak sah mandi wajibnya kerana tidak melakukannya dengan betul.

Untuk melakukan mandi wajib yang betul, seseorang itu tidak boleh melakukannya dengan hanya mandi secara berdiri atau duduk mencangkung sahaja. Sebaliknya, ia mesti dilakukan dalam kedua2 keadaan bagi membolehkan seseorang itu meratakan air ke seluruh anggota badannya yang zahir.

Penolong Pengarah Bahagian Dakwah, Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM), Ustaz Haji Mat Jais Kamos, 49, menegaskan, bagaimanapun, berdasarkan pengalamannya sebagai bekas kadi di Pejabat Agama Islam Gombak Timur dan penceramah, didapati banyak umat Islam yang tidak mengetahui perkara ini.

“Akibatnya, mandi majibnya menjadi tidak sah kerana tidak memenuhi salah satu rukun mandi wajib iaitu meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir.

Apabila mandi wajib tidak sah, ibadat yang dilakukan oleh seseorang itu juga turut tidak sah. Itulah akibatnya jika tidak melakukan mandi wajib dengan betul,” tegas beliau ketika ditemui di rumahnya di Taman Sri Keramat Kuala Lumpur .

Mandi wajib yang juga sebagai mandi junub atau janabah tidak boleh dipandang ringan oleh umat islam. Setiap orang yang mlakukannya mestilah mengetahui dan memenuhi rukun2nya. Jika tidak mandi wajib seseorang itu tidak akan sah.

Rukun mandi wajib ada 3 perkara. Pertama, niat. Kedua , menghilangkan najis di badan.Ketiga , meratakan air keseluruh anggota badan yang zahir.

Niat mandi wajib: “Sahaja aku mengangkat hasar besar kerana Allah Taala.”
Atau ” Sahaja aku mandi wajib kerana Allah Taala.”

Niat itu di dalam hati dan ia hendaklah disertakan ketika air sampai ke mana2 bahagian anggota badan.
Bagi perempuan yang habis haid, niat mandi wajib ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas haid kerana Allah Taala.” Manakala bagi perempuan yang habis nifas, niat mandi wajibnya ialah: ” Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala”.

Niat itu jika dilambatkan atau ketika seseorang itu memulakannya selepas dia telah membasuh salah 1 anggota badannya akan menjadikan mandi wajibnya tidak sah. Oleh itu dia mestilah memulakan kembali niatnya ketika dia mula menyampaikan air keseluruh anggota badannya. Sekiranya dia berniat sebelum air sampai ke badan, niat itu juga tidak sah. Oleh itu mandi wajibnya tidak sah.

Mengenai rukun mandi wajib yang ke2, iaitu menghilangkan najis yang ada pada badan , menurut Ustaz Haji Mat Jais, menurut Imam Nawawi, jika kita ada najis di badan, najis itu boleh dibasuh serentak dengan mandi wajib. Ertinya membasuh najis dengan mandi itu boleh disekalikan.

Sementara rukun mandi wajib yang ke3, iaitu meratakan air ke seluruh anggota badan yang zahir , meliputi kulit, rambut dan bulu yang ada di badan, sama ada bulu2 yang jarang atau lebat. Jika rambut seseorang itu ditocang atau disanggul, sekiranya tidak sampai air ke dalamnya, tocang atau sanggul itu wajiblah dibuka. Bulu2 dalam lubang hidung pula, tidak wajib dibasuh kerana dianggap batin. Tetapi sekiranya, bulu2 di dalam hidung itu bernajis, ia wajiblah dibasuh.

Mengenai kuku pula, jika di dalam kuku ada kotoran yg boleh menghalang sampai air ke badan khususnya di bahagian bawah kuku, kotoran itu wajiblah dibuang. Membuang kotoran di dalam kuku itu pula boleh dilakukan ketika sedang mandi.

Tentang rambut yg diwarnakan pula selain inai, inilah yang merumitnya. Sebenarnya jika rambut seseorang itu diwarnakan dengan pewarna selain inai, mandi wajib seseorang itu tidak sah. Oleh itu, seseorang yang mewarnakan rambutnya dengan pewarna selain inai, jika dia hendak mandi wajib, dia mestilah membuang pewarna pada rambutnya terlebih dahulu. Tetapi untuk membuang pewarna itu pula bagaimana?..
Inilah yang rumitnya. Sedangkan pewarna pada rambut itu sebenarnya tidak boleh dibuang begitu mudah.

Yang menyebabkan mandi wajib orang yang menggunakan pewarna pada rambutnya tidak sah kerana pewarna itu akan menyalut rambutnya yang menghalang air sampai ke rambut. Ini berbeza dengan inai. Inai sebenarnya akan meresap ke rambut, tetapi pewarna pula akan menyalut rambut menyebabkan air terhalang ke rambut.

Tetapi dalam hal ini, jangan pula ada yang salah faham. Sebenarnya pewarna itu jika dikeluarkan sijil halal oleh JAKIM dan sekiranya pewarna itu tidak bernajis, bukanlah bermaksud menjadi tidak sah. Dalam hal ini, sukalah saya menyatakan bahawa sembahyang dan mandi wajib itu berbeza. Jadi, mestilah dipandang dari sudut yg berbeza.

Dalam hal ini juga, sukalah saya menyatakan, huraian mengenai rukun mandi wajib seperti yang telah saya nyatakan ini adalah merupakan perbezaan sah atau tidak mandi wajib. Jadi, ia perlulah diberikan perhatian yang lebih oleh umat Islam.

Mengenai sebab2 seseorang itu wajib mandi wajib pula, Ustaz Haji Mat Jais menegaskan, sebab2nya terdiri daripada 6 sebab. 3 sebab melibatkan lelaki dan perempuan iaitu kerana bersetubuh walaupun tidak keluar air mani, keluar air mani dan mati. Manakala 3 sebab lagi hanya melibatkan kaum perempuan sahaja, iaitu keluar darah haid, nifas dan melahirkan anak(wiladah) .

Mandi wajib boleh dilakukan di mana2 dengan menggunakan air mutlak sama ada air telaga, air paip, sungai laut dan tasik.

Bagi pasangan suami isteri yang bersetubuh pula, mereka tidak semestinya mandi selepas bersetubuh, tetapi diwajibkan mandi ketika ingin beribadat.

Selepas bersetubuh pula, jika ia dilakukan pada waktu malam, jika tidak mahu mandi wajib, seelok2nya ambillah wuduk sebelum tidur itu adalah sunat, manakala tidak berwuduk sebelum tidur adalah makruh.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 154 other followers