Arkib

Monthly Archives: September 2010

15 MODULES OF ENGLISH LEARNING

English learning module 1, 2, 3, 4, &5.

Bahasa ditutur melambangkan sikap anda.

Kesemuanya 15 Module yang boleh dijadikan rujukan oleh guru-guru mata pelajaran English ataupun bagi mereka yang ingin belajar bertutur Bahasa Inggeris. Semoga ada manfaat.

DIVING ACTIVITIES AT MALAYSIA

Diving Attractions
Lankayan Island
This tiny jungle-clad, tranquil island has earned a reputation as being one of the best dive sites in Asia.
Pulau Payar Marine Park
This beautiful marine park features underwater wonders coupled with great facilities to get you closer to nature.
Langkawi
This cluster of 99 islands offers beautiful beaches, world-class infrastructure, ultra-cheap duty-free shopping and fascinating legends.
Pulau Kapas
If you’re looking for the perfect island getaway, then a visit to Pulau Kapas in Terengganu is a must.
Pulau Rawa
Famed for its white sand and coral reefs with neon-coloured fish, Pulau Rawa is also an easily accessible island.
Labuan Wreck Diving
Several excellent wrecks offer intrigue for both novice and experienced divers.
Pulau Tiga Marine Park
A park consisting of three islands and the crystal-clear surrounding sea beckon divers from around the world.
Pulau Redang
Sheltered within the Pulau Redang Marine Park, the coral reefs here are rich in marine life.
Pantai Bisikan Bayu (Beach of Whispering Breeze)
Gentle breezes sweep in off the South China Sea along Kelantan’s longest stretch of beach.
Tioman Island
The turtle-shaped Pulau Tioman is the largest and most impressive of the east coast islands.
Sipadan Island
This watery Garden of Eden is rightly billed as one of the world’s greatest diving destinations.
Tunku Abdul Rahman Marine Park
Comprising five beautiful islands with good facilities, beaches and snorkelling, just a 10-minute boat ride from the capital Kota Kinabalu.
Pulau Aur
Nestled within the Johor Marine Park Area, the deep waters around the area ensure good visibility and a large variety of marine life.
Pulau Perhentian
Popular among Malaysian and international travellers alike, this blissful island is surrounded by clear waters rich in marine life.
Layang Layang Island
Unique reef topography out in the middle of the South China Sea near this island makes this a diver’s dream come true.
Lang Tengah Island
Pulau Lang Tengah is a very small and beautiful island located between Perhentian Island and Redang Island.
Mabul Island
Luxury chalets on stilts and shallow reefs that offer world-class diving put this island resort in a class of its own.
Pulau Tenggol
This tiny island, filled with rocky cliffs that extend down into the ocean, keep divers coming back.



Transliterasi Kitab Jala-ul Qulub bi-Zikrillah (Siri – 3)

Sumber: al-fanshuri

Transliterasi Kitab Jala-ul Qulub bi-Zikrillah “جلاء القلوب بذكر الله” oleh Shaikh Abdusshamad bin Wan Muhammad Shalih bin Wan Abdul Lathif al-Fathani رحمه الله تعالى عنه atau lebih dikenali dengan nama Tuan Tabal.(Penyebar Thariqat Ahmadiyyah Pertama di Nusantara)

(Transliterasi dari tulisan Jawi kepada tulisan Rumi beserta dengan notakaki oleh: al-Haqir Abu Zahrah Abdullah Thahir al-Qedahi. Segala kesalahan dan kesilapan mohon dimaafkan. Pembetulan serta tunjuk ajar dari saudara-saudari sekalian adalah dialu-alukan. Dan sebagai peringatan: Bagi sesiapa yang membaca tulisan ini dinasihatkan supaya bertanya kepada tuanguru, ustaz atau mereka yang berkeahlian dalam mengajar kitab ini, seandainya anda tidak memahaminya atau terkeliru. Janganlah diandaikan dengan kefahaman sendiri kerana ditakuti tiada muwafakat dengan maksud penulis kitab. Sekian.)

(Maka bermula) jalan takhliyah [mensunyikan atau mengosongkan] bagi baitullah(1) [hati] itu [dengan] dikurangkan makan dan tidur serta diajarkan dia dengan perlahan-lahan dan membanyakkan sebut لااله إلاالله itu, hampirlah bagi kamu jernih hatimu dan hampirlah tajalli Allah atas hatimu. Dan jika menahankan [menegah] dikau oleh nafsu amarah [engkau] daripada tawajjuh kepada Allah, maka engkau mendhoifkan [melemahkan] dia dengan berjaga [malam] dan berlapar dan engkau perangkan dia [nafsu] kerana Allah hingga jadi beradab ia dan jangan ia membimbangkan kamu daripada zikrullah.

(Adapun shifat yang tiada patut bagi baitullah(2) itu sepuluh) iaitu
• bershahabat dengan yang lain daripada Allah dan
• lalai daripada Allah dan syirik dengan Allah dan
• tiada berpegang atas Allah dan
• tiada i’tibarkan bagi taqdir Allah dan
• keluh kesah pada bala [yang diturunkan oleh] Allah dan
• marah bagi qada’ Allah dan
• takabbur atas makhluk Allah dan
• tiada memelihara amanah Allah dan
• mengitsbatkan wujud haqiqi bagi yang lain daripada Allah.

(Adapun shifat yang lazim) bagi baitullah(3) itu sepuluh juga iaitu
• kasihkan Allah, dan
• mengesakan af’al Allah, dan
• tawajjuh kepada Allah, dan
• tawakkal atas Allah, dan
• serah segala pekerjaan kepadaNya dan
• shabar atas balaNya dan qadha’Nya dan
• menghinakan diri bagi kebesaranNya dan
• berkehendak sebenar-benar kepadaNya, dan
• kaya dengan Allah daripada makhluqNya dan
• fana’ di dalam baqa’ dengan Allah.

(Dan apabila engkau suci) baitullah(4) daripada cemar-cemar shifat [yang] sepuluh yang dahulu dan engkau hiaskan dia dengan sepuluh shifat ini, maka sungguhnya telah engkau menjalankan thariqat auliya’ Allah dan tetaplah hatimu dan ruhmu dengan Allah, dan jadilah engkau menerimakan bagi khithab Allah dengan firmanNya:
يٰأَيَّتُهَا ٱلنَّفْسُ ٱلْمُطْمَئِنَّةُ ٱرْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً فَٱدْخُلِي فِي عِبَادِي وَٱدْخُلِي جَنَّتِي
Artinya: Hai nafsu yang mutmainnah kembali olehmu kepada tuhanmu pada hal redha engkau akan Dia dan redha [D]ia akan dikau, maka masuklah olehmu di dalam hambaKu dan masuk olehmu kedalam syurgaKu.

Maka engkau pun perkenankan seruan Allah dan kembali engkau kepadaNya maka [D]ia kasihkan dikau dan jadi engkau redha daripada Allah dan redhakan kamu oleh Allah dan engkau berhubung dengan zumrah [golongan] ahlullah dan masuklah engkau akan syurga Allah.

____________________________________________________

(1), (2), (3) dan (4) – Maksudnya hati. Dimana hati yang bershifat lathifah rabbaniyyah itulah tempat tajalliNya

CARA-CARA UNTUK MELIHAT

Sumber: cahayamukmin

Manusia yang hanya melihat alam saja, tetapi ia tidak dapat melihat Allah s.w.t. Ertinya: Alam ini sudah begitu berbekas dalam hatinya, sehingga hatinya lupa kepada Allah dan tidak dapat melihat bagaimana kekuasaan Allah s.w.t. Yang Maha Agung dalam segala sifatNya pada alam yang ia lihat. Maka manusia dalam bahagian ini dalam gelap-gelita, sbb ia hanya dapat melihat alam tetapi tidak dapat melihat Penciptanya dari alam yang ia lihat. Hal keadaan ini disbbkan oleh kerana ia melihat perkerjaannya, usahanya, kepandainnya dan lain sebagainya tanpa melihat kpd telah menggerakkan semuanya itu iaitu Allah s.w.t.

Manusia di samping melihat alam dan bergelimang di dalamnya, juga dapat melihat Allah s.w.t. Dan melihat Allah s.w.t bagi manusia dalam sifat ini ada bermacam-macam:

1) Sebahagian hamba Allah apabila ia melihat alam hatinya lalai pada kekuasaan dan lain sebagainya. Tetapi kemudian baru dia sedar bahawa segala-galanya ini dijadikan oleh Allah, dan Allahlah yang menghasilkan apa yang ia capai. Dan sebaliknya ia meresakan pula bahawa apabila ia tidak berhasil mendapatkan sesuatu, maka bererti itu adalah kehendak Allah.
Hamba Allah dalam tingkat ini hanya dapat merasakan bahawa alam sebagai dalil dan Allah sebagai madlul. Tingkatan ini adalah paling bawah dari keseluruhan dan tidak ada di bawah ini selain hanya martabat orang-orang yang selalu bergelimang dgn lumpur kelalaian yang membawanya jatuh dalam jurang kerugian.

2) Sebahagian mereka melihat Allah di dlm alam. Ertinya pada waktu ia melihat alam, maka dilihatnya pula bahawa segala sesuatu yang terjadi dlm alam itu adalah menurut kehendak dan kudratnya Allah s.w.t. Ia melihat bahawa sekaliannya itu berjalan menurut hikmah-hikmah yang telah diatur olehNya.
Tidak ada tempat berpegangnya selain hanya Allah. Dan tidak ada pada alam yang dilihatnya itu. Hatinya selalu melihat, bahawa semuanya itu adalah dari Allah, kerana Allah yang menjadikan segala-galanya. Kerana itu, ia melihat Allah dgn kekuasaaNya dan sifat-sifatNya yang Maha Suci dan Maha Agung.

3) Sebahagian hamba Allah apabila melihat alam, ia melihat Allah di samping alam itu sendiri. Maksudnya: Apabila ia melihat alam, maka ia harus melihat Allah yang Maha Pengatur apa yang Ia kehendaki kepada alam itu. Apakah yang diatur oleh Allah itu sesuai dgn kehendak alam atau tidak. Kerana itu demi melihat Allah dalam erti ia harus bersyukur kepadaNya. Apalagi apabila apa yag ia dapatkan sesuai dgn apa yang dicintainya. Itulah menyebabkan pula ia menjalankan perintah-perintah Allah dan menjauhkan larangan-laranganNya.

4) Sebahagian hamba Allah melihat alam, tetapi sebelumnya telah melihat Allah s.w.t atau dgn perkataan lain telah lebih dahulu menjadi keyakinan dan pengetahuan dalam hatinya, bahawa alam yang ia lihat kemudiannya adalah menurut kehendak Allah dan kudratNya. Hamba Allah dlm sifat ini baginya Allah sebagai dalil dan alam sebagai madlul. Yakni ia melihat keadaan alam yang demikian gambarannya berdalil kpd Allah yang menghendaki sedemikian itu. Maka bagi hamba Allah ini dgn sbb hal keadaan tadi menjadikan ia harus bertawakkal dan menyerah diri kpd Allah s.w.t. Oleh sbb itu, makg hamba Allah yang keadaanya telah sampai ke taraf ini, dgn sendirinya jauh daripadanya kelalaian terhadap Allah, Oleh kerana di samping ia selalu bersyukur kepada Allah juga ia dalam segala sesuatu rela dan menyerah ke atas kehendak Allah terhadap alam pada umumnya dan dirinya pada khususnya.

MEMILIH DOA HARIAN

Sumber: qazikirdandoa

Jika anda ingin berdo’a menggunakan do’a yang datang dari Nabi saw, ambillah do’a dari kita kitab al-Azkar karangan Imam al-Nawawi, atau kitab moden yang berukuran kecil berjudul Hisnul Muslim : min azkar al-kitab al-sunnah karangan Saed bin Ali bin Wahf al-Qahthaani yang telah pun diterjemahkan didalam pelbagai bahasa. Do’a2 dari 2 kitab ini memang sahih datang dari Nabi saw dan selamat digunakan.

Kalau kita mempunyai hajat2 yang tertentu (specific) , baca sahaja do’a didalam bahasa yang kita fahami maksudnya.

Disini saya ingin memaparkan fatwa dari Ibn Taimiyah rh mengenai do’a dan zikir yang disandarkan kepada Nabi saw atau sahabat2nya. Kata Ibn Taimiyah :-

لا ريبَ أنَّ الأذكارَ والدعوات مِن أفضل العبادات، والعبادات مبناها على التوقيف والاتِّباع ، لا على الهوى والابتداع، فالأدعيةُ والأذكارُ النبويَّةُ هي أفضل ما يتحرَّاه المتحري من الذكر والدعاء ، وسالكها على سبيل أمانٍ وسلامةٍ ، والفوائد والنتائج التي تحصل لا يعبر عنها لسانٌ ، ولا يحيط بها إنسانٌ ، وما سواها من الأذكار قد يكون محرَّماً ، وقد يكون مكروهاً ، وقد يكون فيه شركٌ مما لا يهتدي إليه أكثرُ النَّاسِ ، وهي جملةٌ يطول تفصيلها .

وليس لأحدٍ أنْ يَسُنَّ للنَّاسِ نوعاً من الأذكار والأدعية غير المسنون، ويجعلها عبادةً راتبةً يواظب الناس عليها كما يواظبون على الصلوات الخمس، بل هذا ابتداعُ دينٍ لم يأذن الله به… وأما اتخاذ وردٍ غيِر شرعيٍّ، واستنانُ ذكرٍ غيرِ شرعيٍّ، فهذا مما يُنهى عنه، ومع هذا ففي الأدعية الشرعية والأذكار الشرعية غايةُ المطالبِ الصحيحةِ ونهايةُ المقاصدِ العليَّة ، ولا يَعدلُ عنها إلى غيرها من الأذكارِ المحدَثة المبتدعةِ إلاّ جاهلٌ أو مفرِّطٌ أو متعَدٍّ. أ.ه

“Tidak dapat diragukan bahawa Do’a dan Zikir adalah merupakan seafdal2 Ibadat, Ibadat didasarkan kepada Tawqif (terhenti; tidak berubah) dan “Ittiba’ (ikutan), bukan berdasarkan kepada hawa nafsu dan rekaan atau bid’ah, Zikir dan Do’a dari Nabi saw adalah yang afdal (yang terbaik) dari mana-mana do’a dan zikir yang lain, dan bagi sesiapa yang menghadkan dirinya kepada itu (do’a dan zikir) akan adalah tepat dan selamat. Faedah dari amalan yang dibawa tidak boleh tunjukkan dengan perkataan atau diketahui keseluruhannya oleh manusia. Zikir2 yang kemungkinan hukumnya haram atau mungkin makruh. Ia mungkin melibatkan syirik dimana kebanyakkan orang tidak perasan/sedari dan akan mengambil masa yang panjang menjelaskannya secara terperinci.

Tidak ada orang yang berhak menunjukkan kepada manusia apa2 zikir atau do’a yang tidak diriwayatkan didalam sunnah dan menjadikan ia sebagai ibadat agar manusia mengamalkannya sebagaimana manusia melakukan solat 5 waktu. Malah ini merupakan satu rekaan atau bid’ah didalam agama dimana Allah tidak memberi kebenaran… didalam kes memasukkan amalan pelik yang tidak dijelaskan oleh syariah dan juga zikir yang tidak dijelaskan didalam syariah, ini merupajan sesesuatu yang dilarang, malah so’a dan zikir yang telah dijelaskan oleh syara’ merupakan yang terbaik dan akan mencapai tujuan dan maksud.Tidak ada sesiapa yang memalingkan darinya dan mengambil amalan2 yang direka dan mencipta zikir2 melainkan orang itu jahil, lalai atau melampau batas” [Majmu' Fatawa, 22/510-511].

Membaca do’a (yang bukan datang dari Nabi saw) yang tidak mengandungi unsur2 yang salah menurut syara’ tidaklah mengapa (bukanlah menjadikannya sebagai amalan harian). Meninggalkannya adalah lebih selamat dan tepat oleh kerana yang terbaik adalah do’a2 yang datang dari hadith Nabi saw. Akan tetapi menyandarkan sesesuatu do’a dengan menggunakan hadith2 palsu yang dikaitkan dengan Nabi saw adalah perbuatan yang haram lagi terlarang.

Wallahu A’lam.

========
Rujukan :

1. Mohammad bin Abdul Rahman Qasim. Majmu’ Fatawa Shiekh Al-Islam Ibnu Taimiyah – 22. Mekah : Percetakan Al-Hukumah, 1969.

PELINDUNG DIRI AL-MUAWWIZAT

Amalkan membacanya setiap selepas solat subuh dan marghrib, kalau malas buatlah sebelum tidur.
Kelebihannya antaranya menjauhi gangguan syaithan dan jin dan sihir, Insyaallah..

Doanya telah di perolehi seperti yang tertulis olehnya dan disampaikan oleh pakcik saya Ustaz Haji Munjir Haji Asari di rumahnya di Tanjung Karang ketika saya datang berziarah dalam awal bulan Jun 2010 yang lalu. Mudahan bermanfaat untuk anda juga.

Caranya:
Bacalah Bismillah.
Bacalah ayat kursi.
Bacalah Surah Al Ikhlas.
Bacalah Surah Al Falaq.
Bacalah Surah An Nas.
Kemudian angkat tangan untuk berdoa (kedua tangan dirapatkan)
kemudian baca Doanya: TAHASANTU BIHISNI LAA ILA HA ILLALLAH, MUHAMMADURRASULULLAH.
Kemudian tiup tapak tangan dengan kuat.
kemudian sapulah seluruh muka dan kepala dan seluruh tubuh hingga hujung kaki.
(usapan dari buku lali sentapkan keluar arah jari kaki dan tepukkan tangan ke sisi anda.)
selesai sudah.

ISI KHUTBAH TERAKHIR RASULULLAH SAW

Khutbah ini disampaikan oleh Rasullah s.a.w pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijrah di Lembah Uranah, Gunung Arafah.

“Wahai Manusia,dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan.Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.

Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia,
Sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapa pun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.

Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.

Wahai manusia,
Sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.

Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik, berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai manusia,
Dengarlah bersungguh-sungguh kata-kata ku ini, Sembahlah Allah, Dirikanlah solat lima kali sehari, Berpuasalah di bulan Ramadhan dan tunaikanlah Zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah ibadat Haji sekiranya kamu mampu.

Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah bersaudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.

Ingatlah,
Bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

Wahai manusia,
Tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.

Oleh itu wahai manusia,
Nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.
Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan sunnahku.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain.
Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dari ku.

Saksikanlah Ya Allah!
Bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hamba mu.”

_________________________________________________________________________________________

Padang Arafah.
Pada tahun ke 10 Hijrah ketika mengerjakan Hujjatul Wada’,
Rasulullah SAW telah menyampaikan khutbahnya yang terakhir. Baginda bertolak ke Arafah dari Mina setelah naiknya matahari 9 Zulhijjah. Sebuah khemah didirikan untk baginda dan baginda masuk serta berada di dalamnya sehingga terglincir matahari (waktu zohor).

Selepas itu, baginda pun mengarahkan disiapkan untanya Al-Qaswah,
lalu menaikinya sehingga baginda tiba di Wadi Uranah.
Di hadapan baginda, ribuan para sahabat mengelilingi baginda. Semuanya menanti penuh debar.
Apakah yang ingin disampaikan baginda?
Ramainya manusia yang berhimpun pada haji wida’ itu. Ada riwayat mengatakan jumlahnya mencecah 144000 orang semuanya.

Baginda pun menyampaikan khutbahnya yang bersejarah:

“Segala puji bagi Allah. Kita memuji, meminta pertolongan, beristighfar dan bertaubat kepada-Nya. Kita berlindung dengan-Nya daripada kejahatan diri dan keburukan amalan kita. Sesiapa yang Allah berikan hidayat kepadanya, maka tidak ada siapa yang boleh menyesatkannya. Sesiapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak ada siapa yang boleh memberikan hidayat kepadanya.

Aku menyaksikan bahawa tidak ada Tuhan melainkan Allah yang Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya. Aku menyaksikan bahawa Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya. Aku berpesan kepada kamu supaya mentaati-Nya. Aku membuka khutbahku ini dengan mukaddimah yang baik.

Wahai manusia!
Sila dengar apa yang akan aku katakan ini. Aku tidak tahu apakah aku akan dapat bersama kamu semua lagi selepas tahun ini, di tempat ini selamanya.

Sesunguhnya darah kamu, harta benda kamu dan kehormatan diri kamu telah terpelihara (diharamkan) sebagaimana diharamkan hari ini, bulan ini dan bandar ini Makkah dan kawasan sekitarnya.
Sesiapa yang memegang amanah, maka dia hendaklah mengembalikan amanah tersebut kepada tuan punyanya.

Ingatlah!
Segala amalan jahiliyyah telah berada di tapak kakimu (iaitu telah dihapuskan).
Tuntutan hutang darah di zaman jahiliyyah (sebelum Islam) telah diampunkan.
Tuntutan darah pertama yang aku batalkan adalah darah Rabi’ah bin Al-Haris yang disusukan oleh Bani Saad kemudian telah dibunuh oleh Huzail.

Riba adalah haram dan aku memulakannya dengan membatalkan riba yang akan diterima oleh Abbas bin Abdul Mutalib. Sesungguhnya ia dihapuskan keseluruhannya.

Wahai manusia!
Takutilah Allah SWT di dalam urusan yang berkaitan dengan wanita. Sesungguhnya kamu telah mengambil mereka sebagai amanah daripada Allah SWT dan mereka telah dihalalkan kepada kamu dengan kalimah Allah. Wajib ke atas mereka untuk menjaga kehormatan kamu dan menjaga diri daripada melakukan perbuatan buruk. Jika mereka lakukannya maka kamu berhak untuk menghukum mereka tetapi bukanlah dengan pukulan yang mencederakan. Jika isteri-isteri kamu setia dan jujur terhadapmu, maka wajib ke atas kamu menjaga makan pakai dengan baik.

Semua orang mukmin adalah bersaudara, oleh itu tidak halal bagi seorang muslim mengmbil harta orang lain kecuali setelah mendapat kebenaran daripada tuannya.

Jangan kamu kembali menjadi kafir selepas pemergianku, di mana sebahagian daripada kamu memerangi sebahagian yang lain. Aku telah tinggalkan untuk kamu suatu panduan, jika kamu berpegang teguh dengan ajarannya, maka kamu tidak akan sesat selama-lamanya; kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya.

Wahai manusia!
Sesungguhnya tidak ada lagi nabi selepasku dan tidak ada lagi umat selepas kamu. Maka aku menyeru agar kamu menyembah Allah SWT Tuhan kamu dan menunaikan solat lima waktu, berpuasa pada bulan Ramadhan serta mengeluarkan zakat hartamu dengan kerelaan. Dan kerjakanlah haji ke Rumah Suci Tuhanmu (kaabah), untuk itu kamu akan masuk syurga Tuhanmu.

Tuhan kamu adalah Esa, datuk kamu pula adalah satu, kamu semua berasal daripada Adam dan Adam telah dijadikan daripada tanah. Orang yang paling baik di kalangan kamu ialah mereka yang paling bertaqwa kepada Allah. Tidak ada kelebihan bangsa Arab terhadap bangsa lain kecuali dengan taqwa.

Allah SWT telah menetapkan hak menerima pusaka kepada keluarga si mati, oleh itu tidak boleh membuat wasiat kepada penerima pusaka. Sesungguhnya laknat Allah ke atas sesiapa yang mengaku sebagai bapa kepada bukan bapanya yang sebenar, juga laknat dari para malaikat dan seluruh manusia.

Kemudian kamu akan disoal tentang aku, maka apa yang akan kamu jawab? Mereka menjawab, “Kami bersaksi bahawa tuan telah menyampaikan dan menyempurnakan risalahmu.”

Baginda lalu mengangkat tangannya ke langit dan menurunkannya ke arah orang ramai sambil berkata,
“Ya Allah! Saksikanlah.” Baginda Rasulullah mengucapkannya sebanyak tiga kali.

Orang yang mengulang kembali ucapan Rasulullah SWT dengan kuatnya di Arafah ialah Rabi’ah bin Umaiyyah bin Khalaf ra.

Baginda berkhutbah di atas untanya al-Qaswah.
Di sinilah turunnya wahyu mengenai kesempurnaan agama Islam.

“Pada hari ini telah disempurnakan bagimu agamamu,
dan telah kucukupkan nikmat-ku kepadamu, dan telah kuredhakan Islam itu menjadi agama untukmu.” (Al-Maidah ayat 3)

Selepas baginda membacakan wahyu ini, para sahabat saling berpelukan kerana begitu gembira. Namun sayyidina Abu Bakar perasan al-Qaswah unta nabi menitiskan air mata dengan banyak. Beliau pun ikut menangis. Sayyidian Umar bertanya apakah sebabnya lalu sayyidina Abu Bakar menjelaskan. Di sebalik berita gembira sempurnanya agama Islam, wahyu penutup itu juga petanda khabar duka. Baginda pasti akan meninggalkan mereka kerana tugasnya sebagai Rasul sudahpun selesai. Mendengar itu sayyidina Umar pun menangis sama, begitu juga dengan para sahabat yang lain.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 153 other followers